aceh, pranala luar

Sempat Terpuruk Akibat Pandemi Corona, Bisnis Ikan di Aceh Singkil Kembali Normal

Bisnis ikan di Kabupaten Aceh Singkil, perlahan kembali normal setelah sempat terpuruk akibat pandemi virus Corona (Covid-19). 
Bahkan ikan kualitas ekspor tidak laku, karena negara tujuan seperti Malayasia dan Singapura, lockdown.

Berdasarkan informasi dari nelayan, Selasa (9/6/2020) penjualan ikan kembali lancar. Baik ikan yang dijual untuk kebutuhan lokal maupun kualitas ekspor.
"Harga ikan sudah normal yang ekspor mapun lokal," kata Jon nelayan di Singkil.
Menurutnya, harga ikan naik untuk semua jenis. Hal itu jika dibandingkan saat pandemi Corona, yang murah, bahkan tak laku.  Seperti ikan pari tembus Rp 24 ribu per kilo. Padahal saat masa awal pandemi Corona tidak laku. Harga ikan kualitas ekspor juga sudah kembali normal, seperti ikan nawi atau manggrove jeck Rp 40 ribu per kilo. 
Memang sebelum Corona harganya dikisaran Rp 60 ribu per kilo. Namun saat puncak wabah Corona, hanya Rp 20 ribu sekilo.
Berikut beberap jenis ikan laut di Aceh Singkil: ikan bado Rp 15 ribu per kilo, grapu Rp 34 ribu, gaguk Rp 14 ribu per kilo dan ikan campuran Rp 15 ribu per kilo.
Sumber :
https://aceh.tribunnews.com/2020/06/09/sempat-terpuruk-akibat-pandemi-corona-bisnis-ikan-di-aceh-singkil-kembali-normal

Author


Avatar