aceh, pranala luar

Tren harga komoditas membaik, harga batubara berpotensi terus menanjak

Pergerakan harga batubara dalam sepekan terakhir masih bergejolak walau cenderung menguat. Hal ini sejalan dengan membaiknya tren harga komoditas global.  
Jika merunut pergerakan harga batubara di periode 19-26 Juni 2020, harga batubara pada kontrak pengiriman bulan Oktober 2020 naik 0,71% dari US$ 56,45 per ton di 19 Juni menjadi US$ 56,85 per ton pada akhir pekan lalu.
Analis Central Capital Futures Wahyu Tribowo Laksono mengatakan, tren harga batubara ke depan masih berpeluang melanjutkan penguatan. Bahkan dia merevisi outlook harga batubara, sejalan dengan prospeknya yang bakal lebih positif.

"Kenaikan seiring oil trend yang naik juga," kata dia kepada Kontan.co.id, Senin (29/6).
Secara keseluruhan, Wahyu menilai pergerakan harga komoditas dalam beberapa waktu terakhir cukup positif. Hal ini tercermin dari sebagian besar tren harga komoditas energi global, kecuali gas alam.
Terlebih, secara keseluruhan, pergerakan harga batubara masih mirip dengan komoditas lainnya, di mana pergerakan masih sangat rentan oleh perkembangan ekonomi glonal. Untuk itu tren pergerakan harga komoditas masih rawan volatilitas.
Namun, dibandingkan dengan komoditas lainnya, Wahyu optimistis, pergerakan harga batubara masih lebih baik, khususnya jika dibandingkan harga minyak yang sempat melorot cukup dalam tahun ini.
Sebagaimana diketahui, faktor penyebaran virus corona atau Covid-19, turut mempengaruhi supply dan demand batubara sepanjang tahun ini. Pasalnya, banyak pabrik dan aktifitas ekonomi di beberapa negara yang berkurang, bahkan berhenti dan membuat permintaan akan batubara ikut melunak. 

"Kenaikan seiring oil trend yang naik juga," kata dia kepada Kontan.co.id, Senin (29/6).
Secara keseluruhan, Wahyu menilai pergerakan harga komoditas dalam beberapa waktu terakhir cukup positif. Hal ini tercermin dari sebagian besar tren harga komoditas energi global, kecuali gas alam.
Terlebih, secara keseluruhan, pergerakan harga batubara masih mirip dengan komoditas lainnya, di mana pergerakan masih sangat rentan oleh perkembangan ekonomi glonal. Untuk itu tren pergerakan harga komoditas masih rawan volatilitas.
Namun, dibandingkan dengan komoditas lainnya, Wahyu optimistis, pergerakan harga batubara masih lebih baik, khususnya jika dibandingkan harga minyak yang sempat melorot cukup dalam tahun ini.
Sebagaimana diketahui, faktor penyebaran virus corona atau Covid-19, turut mempengaruhi supply dan demand batubara sepanjang tahun ini. Pasalnya, banyak pabrik dan aktifitas ekonomi di beberapa negara yang berkurang, bahkan berhenti dan membuat permintaan akan batubara ikut melunak. 

Untuk mingguan diperkirakan ada di rentang US$ 50 per ton hingga US$ 60 per ton. "Saat harga berada di atas US$ 60 per ton bisa sell on strength, dan saat mendekati US$ 50 per ton bisa buy on weakness," tandasnya.
Sementara itu, Analis Mirae Asset Sekuritas Indonesia Andy Wibowo Gunawan menilai, harga batubara dalam sepekan terakhir cenderung flat. "Cenderung flat, harga batubara tidak bergerak kemana-mana," ungkapnya, Senin (29/6).
Meskipun begitu, di sisa tahun ini, dia menilai pergerakan harga batubara dunia berpotensi menguat. Bahkan dia optimistis di jangka panjang permintaan batubara dari China akan bertahan.
Hingga akhir 2020, harga batubara diprediksi berada di level US$ 65 per ton dan terus menanjak ke US$ 70 per ton pada 2021. Meskipun bakal rebound, target harga batubara tersebut turun 7,1% untuk 2020 dan 6,7% untuk 2021 dari asumsi awal.

Hal ini mengingat dampak dari pandemi Covid-19 yang berpotensi memangkas produksi batubara China menjadi 3,32 miliar ton di tahun ini dan 3,49 miliar ton di 2021. Padahal sebelumnya, Andy memperkirakan produksi batubara China bisa tumbuh 3,47 miliar di 2020 dan meningkat menjadi 3,78 miliar ton di tahun depan. 
"Kami optimistis harga batubara bisa bertahan di level wajar, karena komoditas batubara cukup kuat sejalan dengan ekonomi China," jelasnya.
Sementara itu, untuk jangka menengah, permintaan batubara diyakini masih akan solid, dengan kondisi perusahaan batubara China yang masih terlilit hutang, sedangkan perusahaan batubara di Asia cenderung memiliki neraca keuangan yang lebih sehat.

Sumber :
https://investasi.kontan.co.id/news/tren-harga-komoditas-membaik-harga-batubara-berpotensi-terus-menanjak?page=all
 

Author


Avatar